Budikdamrum Lele Desa Pengabuban, Bagikan Hasil Panen ke Warga Guna Tekan Stunting

Jogregan  
Camat Lelea Tanti Widyasari bersama Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kecamatan Lelea dan Pemerintah Desa (Pemdes) Pengauban memberikan ikan lele kepada Pos Layanan Terpadu (Posyandu) Soka IV Desa Pengauban. (Diskominfo Indramayu) 
Camat Lelea Tanti Widyasari bersama Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kecamatan Lelea dan Pemerintah Desa (Pemdes) Pengauban memberikan ikan lele kepada Pos Layanan Terpadu (Posyandu) Soka IV Desa Pengauban. (Diskominfo Indramayu)

INDRAMAYU -- Upaya pemberdayaan masyarakat yang dilakukan Pemerintah Kabupaten Indramayu melalui budidaya ikan dalam drum (Budikdamrum) Lele, untuk menekan angka stunting yang berkelanjutan semakin nyata dilakukan.

Camat Lelea Tanti Widyasari bersama Tim Penggerak Pemberdayaan Kesejahteraan Keluarga (TP-PKK) Kecamatan Lelea dan Pemerintah Desa (Pemdes) Pengauban memberikan ikan lele kepada Pos Layanan Terpadu (Posyandu) Soka IV Desa Pengauban untuk diolah dan dikonsumsi masyarakat di Desa Pengauban, Kecamatan Lelea, Kabupaten Indramayu.

Dijelaskan Tanti, pemberian ikan lele itu merupakan hasil panen Budikdamdrum di Desa Pengauban yang mencapai 57 kilogram dari 500 ekor benih ikan lele yang dibudidayakan dalam kurun waktu selama 2,5 bulan.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Sejumlah warga memeriksa ikan lele budidaya kolam drum. (ANTARA/Asprilla Dwi Adha)
Sejumlah warga memeriksa ikan lele budidaya kolam drum. (ANTARA/Asprilla Dwi Adha)

“Hari ini dilaksanakan panen perdana ikan lele hasil Budikdamdrum. Ikan lele hasil panen selanjutnya diserahkan kepada kader Posyandu untuk 80 persen Posyandu. Sasaran posyandu dalam rangka stimulan peningkatan gizi balita melalui konsumsi ikan lele untuk pencegahan stunting,” katanya seperti dikutip matapantura.republika.co.id dari laman Diskominfo Indramayu, Rabu (22/6/2022)

Menurutnya, mengonsumsi ikan lele yang memiliki nilai gizi tinggi untuk makanan pendamping Air Susu Ibu (ASI), dapat menunjang pertumbuhan anak dan bisa mencegah terjadinya stunting sedini mungkin.

“Kondisi stunting menyebabkan perawakan anak menjadi pendek dan pertumbuhan otaknya tidak bisa maksimal. Dengan makan ikan dalam beragam bentuk olahan sangat membantu untuk mencegah stunting. Hal ini karena ikan memiliki gizi lengkap untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan manusia,” paparnya.

Diharapkan Tanti, desa lain di wilayah Kecamatan Lelea Kabupaten Indramayu bisa mengikuti jejak Desa Pengauban dalam Budikdamrum Lele untuk menekan stunting di Kabupaten Indramayu khususnya di wilayah Kecamatan Lelea.

“Semoga kegiatan Budikdamrum ini dapat berkelanjutan dan dilaksanakan di desa lainnya di wilayah Kecamatan Lelea, sehingga manfaatnya dapat dirasakan oleh masyarakat terutama yang memiliki balita untuk peningkatan gizi anak balita dalam rangka pencegahan stunting,” ujarnya.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image